Tuesday, June 07, 2011

Perak, Kelantan Dan Terengganu....

Cuti penggal kali ini aku berpeluang ikut family aku pergi hantar adik perempuan aku (Dayah) ke Unisza Terengganu. Perancangan yang pada mulanya cuma sebuah kereta sahaja yang akan hantar adik aku ke Terengganu, berubah saat-saat akhir apabila mak aku berubah fikiran untuk pergi ke Terengganu dengan 2 buah kereta, merasa juga la aku melancong cuti kali ini.
     Rombongan familyku yang seramai 10 orang termasuklah sepupu dan abang ipar aku bertolak ke Terengganu pada pukul 9.00 pagi (Ahad-5/6/2011) dan kemudiannya berhenti rehat di Banjaran Titiwangsa pada pukul 1 tghri untuk lunch. Walaupun tgahari tetapi cuaca di Banjaran Titiwangsa sangat sejuk dan pemandagannya memang cantik dan menenangkan.




Makan beramai-ramai.....


                                          gedik santai..

Selepas berhenti rehat di Banjaran Titiwangsa, kami meneruskan perjalanan ke Terengganu, di sepanjang perjalanan kami sempat singgah di beberapa tempat termasuklah gerai keropok losong yang menyediakan keropok losong yang enak. Kami tiba di rumah adik-beradik mak yang tinggal di sungai tiang untuk tumpang berehat pada waktu magrib hampir menjelang. Adik-beradik Mak ( Mak Cik Timah) menyambut kami sekeluarga dengan baik.






















Mak with Mak Cik Timah


 Keesokan harinya ( Isni-6/6/2011) aku sekeluarga bertolak ke Unisza pada pukul 8.00 pagi untuk pendaftaran adik kesayangan aku (dayah). Selesai pendaftaran dan hantar adik aku ke asrama penginapannya, kami sempat bergambar sebelum meniggalka adik aku untuk meneruskan perjuangan menuntut ilmunya di Unisza. Memang agak sedih untuk meninggalkan adik aku keseorangan di Unisza maklumlah ini kali pertama adik aku tinggal berjauhan dengan keluarga walaupun sebelum ini adik aku tinggal di asrama yang berlainan daerah tetapi kali ini asrama yang belainan negeri. Semoga adik aku tabah meneruskan kehidupannya sebagai seorang siswi.


me n dayah


                                   dayah n azerul



                                     dayah n ba at


                                           dayah n kak yang

Selepas selesai menguruskan pendaftaran dayah, aku sekeluaraga bertolak pulang ke Kedah. Dalam perjalanan pulang kami sempat melawati Masjid Kristal dan Taman Tamadun Islam.















































Sepanjang di Terengganu aku juga sempat merasa beberapa jenis kuih Terengganu seperti kuih sata...

Wednesday, June 01, 2011

Hidup, mati dan amalan



Minggu lepas aku ada baca sebuah novel islamik keluaran  PTS yang bertajuk Tuhan Masih Mencintaiku karya Lili Haslina Nasir yang mengisahkan perjalanan hidup Khalida Atikah seorang wartawan muda yang terpaksa berhadapan dengan ketuanya Azerul Rashid yang amat baran orangnya.Sewaktu aku baca novel tu aku tertarik dengan input yang terdapat dalam novel tu, memang menarik dan bila aku baca amat menyentuh hati dan menginsafkan aku serta membuatkan aku berfikir panjang mengenai hidup, mati dan amalanku.

Manusia rata-ratanya meninggal dunia sekitar lebih 60 tahun dan kurang 70 tahun, kecualilah dapat subsidi daripada Allah s.w.t. Maknanya usia 65 tahun adalah usia purata orang kita dijemput menghadap ilahi.Usia baligh seserang lelaki atau perempuan biasanya sekitar umur 15 tahun, jadi kita tolak usia purata manusia hidup dengan usia sebelum baligh, (65-15=50) jawapannya 50 tahun. Mari kita renung kembali apa yang kita lakukan dalam tempoh 50 tahun.

Waktu tidur lebih kurang 8 jam sehari….                                                                             
Dalam 50 tahun waktu yang habis digunakan untuk tidur sebanyak 18250x8jam=146 000 jam bersamaan 16 tahun 7 bulan. Dibundarkan menjadi 17 tahun. Alangkah sayangnya waktu 17 tahun habis digunakan untuk tidur, padahal kita akan meninggalkan dunia untuk selamanya.
Waktu aktiviti pada siang hari seperti bekerja,belajar dan sebagainya lebih kuranng 12 jam. Dalam 50 tahun waktu yang di habiskan unttuk aktiviti ebanyak 18250harix12jam=219 000jam bersamaan 25 tahun.

Waktu rehat lebih kurang 4 jam                                                                                  
Dalam 50 tahun waktu yang di gunakan untuk rehhat 18250x4=73 000 jam iaitu bersamaan 8 tahun. Wakktu rehat mungkin dihabiskan untuk menonton televisyen ataupun termenung dibuai khayalan.
17tahun+25tahun+8tahun=50tahun.

Berapa banyak masa solat fardu kita dalam 50 tahun? 1 solat fardu lebih kurang 10 minit. 5kali solat fardu leebih kurang 1 jam. Dalam 50 tahun waktu yang di manfaatkan untuk solat 18250x1 jam=18250jam bersamaan 2 tahun.Waktu yang dimanfaatkan untuk solat dalam tempoh 50 tahun cuma 2 tahun untuk solat, itu pun yang solat 10 minit, jika solat macam ayam patuk tanah, macam mana?Ini pun waktu untuk solat, bagi waktu untuk amalan kita yang lain cukupkah? Tepuk dada tanya iman dan muhasabahlah diri.


LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...